Minggu , 23 Januari 2022
Home / News Update / Ditunggu Bukti Nyata Kesejahteraan Guru

Ditunggu Bukti Nyata Kesejahteraan Guru

Ketua dan Pengurus PGRI Mukomuko saat bertukar cendera mata dengan Pengurus PGRI Kerinci. (Foto: Peri/rakyatbengkulu.com)

MUKOMUKO, rakyatbengkulu.com – Ketua PGRI Mukomuko Rasita, S.Pd menyayangkan jika rencana merumahkan sebagian besar guru honorer daerah (Honda) diwujudkan.

BACA JUGA: Setelah di Rumahkan, Nasib Honorer Makin Tak Jelas

Namun ia tetap mendukung, jika Pemkab berkomitmen untuk meningkatkan kesejahteraan guru.

Sehingga kedepan guru bisa lebih profesional dan sejahtera.

Oleh sebab itu, PGRI akan melihat komitmen pemkab untuk meningkatkan kesejahteraan guru.

“Kalau memang benar dilakukan pemangkasan, lakukan dengan profesional. Tentu tujuannya tak lain demi kesejahteraan guru,” kata Rasita.

Namun sebaliknya, jika kesejahteraan yang diterima guru berstatus pegawai daerah dengan perjanjian kerja atau honda, masih sama.

Maka PGRI tidak sependapat dengan kebijakan merumahkan guru, maupun tenaga kependidikan.

“Kami tetap meminta Pemkab harus benar-benar mengkaji lebih matang. Jika sampai terjadi pengurangan besar-besaran guru, itu akan berpengaruh dengan kualitas pendidikan di Mukomuko,” sebut Rasita.

Sementara itu, Bupati Mukomuko, H. Sapuan, SE, MM, Ak, CA, CPA mengatakan, rasionalisasi guru dan tenaga kependidikan dari honorer daerah, tidak terlepas dari keterbatasan anggaran.

Karena seluruh kabupaten dan kota, terdampak Pandemi Covid-19.

Pemkab lanjut Bupati sangat dilema. Satu sisi lain ingin mempertahankan ribuan honorer, di sisi lain juga butuh prioritas pembangunan.

Sementara, anggaran yang ada sangat terbatas.

BACA JUGA: Siapkan Gaji PPPK Rp 4,1 Miliar

Sumber pendapatan dari berbagai sektor menurun.

Apalagi dari pusat, turunnya terbilang sangat drastis.

‘’Butuh pembangunan, apa kita pertahankan honorer. Karena semuanya dibutuhkan, sementara kondisi keuangan daerah menuntut kita harus realistis,’’ sampai Bupati.

Honorer Sejahtera

Namun ia yakin kebijakan ini juga bagian dari upaya pemkab agar mereka yang menjadi honda punya peluang untuk meningkatkan kesejahteraan.

Tidak menutup kemungkinan mereka bisa mencari dan mendapatkan pekerjaan lebih baik di perusahaan swasta.

Dengan gaji yang lebih layak. Atau mereka juga bisa merintis usaha yang penghasilannya bisa jauh lebih besar dari pendapatan sebagai honorer.

“Saya ingin ribuan honorer ini berpenghasilan layak. Bahkan bisa menabung untuk masa depan. Daerah kita belum mampu memberi gaji yang layak untuk tenaga honorer.

Makanya kita jangan memasung mereka dengan harapan semu,’’ pungkas Bupati. (hue)

Simak Video Berita 

Berita Lainnya

Kebun Apel Sindang Dataran Mampu Panen Hingga 1 Ton

  SINDANG DATARAN, rakyatbengkulu.com – Tidak hanya potensi kopi dan aren, wilayah Kecamatan Sindang Dataran …

%d blogger menyukai ini: